Berkontemplasi dalam Keteduhan Gereja Candi Ganjuran

Minggu lalu saya menghabiskan jatah cuti yang cuma satu hari dengan bertandang ke Yogyakarta. Dari sekian banyak destinasi yang tersaji di kota Gudeg, saya mewajibkan diri untuk singgah ke sebuah gereja di kawasan Bambanglipuro, Bantul, yang dapat ditempuh sekitar satu jam dengan berkendara dari pusat kota. Continue reading “Berkontemplasi dalam Keteduhan Gereja Candi Ganjuran”

Iklan

Jelajah Pecinan di Jantung Jakarta

Perjalanan panjang Jakarta sebagai sebuah kota tak bisa lepas dari keberadaan Pecinan–sebuah kawasan tempat bermukimnya orang-orang Tionghoa. Sejak Jakarta masih akrab disapa sebagai Batavia, orang-orang Tionghoa telah hadir, menetap, dan melarut dalam kehidupan masyarakatnya. Continue reading “Jelajah Pecinan di Jantung Jakarta”

Kala Senja di Meester Cornelis

Meester Cornelis? Pernah dengar namanya atau menyambanginya? Mungkin nama ini terdengar asing bagi kita, juga saya yang hidup di abad ke-21. Namun, jika kita telisik lebih dalam, Meester Cornelis sebetulnya bukanlah tempat yang asing. Setiap penumpang kereta api dari arah timur yang menuju Jakarta, pasti akan melewatinya. Meester Cornelis yang sekarang kita kenal adalah Jatinegara, sebuah kecamatan yang terletak di timur Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Continue reading “Kala Senja di Meester Cornelis”

Mencicip Manisnya Jawa dari Pabrik Gula Gondangwinangoen

Seabad lalu, negeri kepulauan di tenggara Asia bernama Hindia-Belanda pernah menjadi pengekspor gula terbesar kedua di dunia setelah Rusia. Di banyak tengara, pemerintah kolonial membuka lahan-lahan baru untuk ditanami tebu, kemudian melengkapinya dengan jalur rel sebagai sarana transportasi. Namun, tatkala Hindia-Belanda telah berganti menjadi Republik, kejayaan gula tersebut tenggelam menjadi kenangan dari masa lalu. Kini, Indonesia menjadi negara pengimpor gula terbesar ke-3 di dunia. Continue reading “Mencicip Manisnya Jawa dari Pabrik Gula Gondangwinangoen”

Ambarawa, Saksi Bisu Perjalanan Panjang Kereta Api di Tanah Jawa

“Maaf mas, tiket kereta wisatanya sudah habis,” kata mbak penjaga loket. Sedikit kecewa, coba tadi kami datang lebih cepat sedikit, mungkin saja kami masih bisa mendapatkan dua lembar tiket untuk perjalanan melintasi jalur tua yang kami nanti-nantikan ini. Tapi, karena sudah terlanjur tiba, kami tetap masuk ke dalam stasiun walau tidak jadi berangkat.

Continue reading “Ambarawa, Saksi Bisu Perjalanan Panjang Kereta Api di Tanah Jawa”