Mencicip Manisnya Jawa dari Pabrik Gula Gondangwinangoen

Seabad lalu, negeri kepulauan di tenggara Asia bernama Hindia-Belanda pernah menjadi pengekspor gula terbesar kedua di dunia setelah Rusia. Di banyak tengara, pemerintah kolonial membuka lahan-lahan baru untuk ditanami tebu, kemudian melengkapinya dengan jalur rel sebagai sarana transportasi. Namun, tatkala Hindia-Belanda telah berganti menjadi Republik, kejayaan gula tersebut tenggelam menjadi kenangan dari masa lalu. Kini, Indonesia menjadi negara pengimpor gula terbesar ke-3 di dunia. Continue reading “Mencicip Manisnya Jawa dari Pabrik Gula Gondangwinangoen”

Iklan

Tempat Terbaik Nikmati Hujan

Banyak cara menikmati hujan. Ada yang menganggapnya sebagai penganggu aktivitas. Mau kemana-mana susah, ada pula yang menganggap hujan sebagai suatu berkah. Aku sendiri sangat suka dengan musim hujan. Setiap kali hujan datang, memang seringkali ia menganggu, tapi lebih dari itu, hujan selalu membawa sensasi. Ya, sensasi untuk rileks, merenung, juga syahdu.

Ketimbang menggerutu karena hujan yang tak kunjung reda dan mengurung diri di rumah, ada banyak yang bisa kita lakukan tentunya. Paling sederhana adalah kelonan, juga bermalas-malasan sambil menyeruput minuman panas. Tapi, tak kalah menarik adalah pergi ke tempat-tempat yang tenang dan merasakan sensasi hujan lebih dalam.

  1.   Pondok Kopi Umbul Sidomukti 

Menyeruput kopi di rumah memang nikmat, tapi jauh lebih nikmat minum kopi di ketinggian sambil menatap bukit-bukit. Pondok Kopi Sidomukti berlokasi di Bandungan, Jawa Tengah. Dari Jogja, akses paling mudah adalah melewati Ambarawa kemudian menuju Bandungan, atau bisa juga melewati rute Temanggung-Sumowono.

Apa sih yang unik dari pondok kopi Sidomukti? Pertama, adalah lokasi yang berada di atas bukit. Otomatis, udara di sini sejuk, apalagi jika hujan turun maka akan bertambah dingin. Seraya menyeruput kopi, pemandangan bukit-bukit menghijau jadi suguhan yang menarik. Ketika hujan mulai reda, awan hitam pekat perlahan tergantikan oleh halimun yang menggantung di antara bukit-bukit. Jadi, minum kopi di sini seperti berada di Negeri Atas Awan.

sidomukti
Pemandangan dari Pondok Kopi
  1. Deles Indah, Klaten 

Deles Indah adalah sebuah tempat wisata mirip Kaliurang yang berlokasi di lereng Merapi sisi Klaten. Penasaran akan nama “indah” yang terselip di belakang nama Deles, bersama rekan kami berkendara menuju lokasi. Jalanan menuju Deles dipenuhi lubang akibat lalu lalang truk pasir.

Sedikit kecewa karena kenyataannya lokasi Deles tidak terlalu indah, walau memang cukup adem buat menyegarkan pikiran. Tapi, jangan kecewa dulu karena terdapat warung penjaja Indomie yang buka di pinggiran tebing. Hujan ditambah dengan indomie rebus adalah kesempurnaan sejati. Jadi, tak ada salahnya menambah pengalaman hidup dengan makan indomie di lereng Merapi saat hujan.

img_3766
Deles Indah yang tak terlalu Indah

 

  1. Candi Ijo 

Biasanya orang akan ke candi saat cuaca cerah untuk berfoto atau menikmati sunset. Candi Ijo adalah candi yang berlokasi di tenggara Prambanan, menaiki jalanan menanjak sekitar 2 kilometer dari jalan utama Prambanan – Piyungan. Candi yang dikelola oleh pemerintah ini tidak memungut tiket masuk kepada pengunjung, alhasil ramai dikunjungi wisatawan.

Jika pada cuaca cerah candi Ijo banyak  didatangi pengunjung, kala hujan jumlah pengunjung menurun. Ada yang berbeda ketika mengunjungi Candi Ijo saat hujan, yaitu suasana sepi segera menyergap. Buatku sendiri, rasa sepi ini sungguh nikmat, seolah kita dibawa kembali masuk ke abad silam ketika Candi masih dipenuhi aroma dupa.

ijo2

  1. Telaga Warna, Dieng 

Hujan di Dieng memang istimewa. Jika di kondisi cerah saja suhu udara sudah dingin, ditambah dengan hujan maka suhu menjadi super dingin. Tapi, dingin bukan berarti melunturkan pesona Dieng, malah semakin memperkuat. Di tengah dekapan udara dingin khas Dieng, menaiki Batu Cinta di atas bukit Telaga Warna bisa jadi petualangan sendiri.

Jika biasanya bukit ini selalu ramai, kala hujan pengunjung lebih sedikit.Namun bisa jadi sial kalau hujannya ternyata membawa awan tebal. Jika beruntung, kabut-kabut tipis akan menghiasi permukaan danau sehingga lebih menawan.

Dieng.jpg
Telaga warna seusai hujan
  1. Air Panas Sumber Alam, Cipanas, Garut 

Berbelok sedikit ke provinsi tetangga, Jawa Barat, tepatnya di Garut tersedia aliran air panas alami yang menjadi primadona. Aliran air panas yang berasal dari gunung berapi menjadikan Cipanas sebagai destinasi utama di kota Garut. Ada banyak tempat yang menyediakan kolam air panas dengan beragam fasilitas. Dari kamar rendam pribadi hingga waterboom semua tersedia. garut2.jpg

Berdasarkan pengalaman saya sebagai penulis, tempat yang recommended adalah Sumber Alam. Empat tahun lalu masuk ke Sumber Alam cukup membayar tiket Rp 15.000,- dan gratis minuman teh. Kolamnya besar, airnya panas, bersih dan tak banyak pengunjung adalah nilai lebih dari Sumber Alam, juga harganya yang terjangkau.

Terbayang kan nikmatnya berendam air panas saat hujan?

garut.jpg

  1. Gunung Puntang

Masih di Jawa Barat, lebih ke barat lagi kita berjumpa dengan Gunung Puntang. Kawasan Gunung Puntang dulunya adalah kompleks radio yang dibangun pada era Belanda dan memainkan sejarah penting pada masa agresi militer juga Bandung Lautan Api.

Di dekat reruntuhan kantor radio tersebut terdapat camping ground yang dikelilingi hutan pinus dan sebuah kolam besar berbentuk hati yang dijuluki kolam cinta. Tak hanya pinus, terdapat juga sungai nan jernih yang kerap dijadikan wahana bermain. Namun, kala hujan tidak diperkenankan turun ke sungai karena bahaya banjir bandang.

puntang1.jpg
Puntang, Jawa Barat
  1. Sibayak Hot Spring

Lebih jauh lagi ke pulau Sumatra, tepatnya di Berastagi terdapat sumber air panas alami yang tak kalah dengan Cipanas. Waktu itu bersama rekan dari Jerman, kami berendam sambil ditemani gerimis dan hanya membayar Rp 3.000,-

Air panas di Sibayak Hot Spring berwarna hijau keruh karena mengandung banyak mineral, juga belerang dan dipercaya sarat khasiat.

sibayak.jpg
Kolam serasa pribadi
  1. Rumah Simbah
IMG_2032.jpg
Rumah Simbah Ngatilah, Samigaluh, Kulonprogo

Urutan terakhir paling nikmat adalah rumah Simbah yang berada di perbukitan Menoreh, Jawa Tengah. Rumah simbah tak memiliki tetangga dan dikelilingi oleh pepohonan lebat sehingga suasana sangat sepi. Berada di ketinggian membuat rumah Simbah jarang luput dari hujan yang membuat aku dan seisi rumah malas gerak.

 

Ketika hujan datang, yang kami lakukan adalah menyeruput teh panas, juga memasak kudapan ringan untuk teman mengobrol. Semua dilakukan dengan sederhana, menggunakan pisang yang dipetik sendiri dari kebun dan dimasak di sebuah tungku kayu.

Ah, hujan hadir bukan untuk menganggu, tapi memberi makna lebih buat kita.

Selamat menunggu hujan, kawan.

simbah2.jpg
Pisang goreng dulu, kak!

 

Banyuwangi, Mutiara di Timur Jawa

Kereta Api Sri Tanjung mengantarkan kami bertiga melintasi tiga provinsi, dari D.I Yogyakarta menuju kabupaten palig timur di tanah Jawa, Banyuwangi. Biasanya ketika bepergian ke Timur, orang akan langsung menuju Bali dan melewatkan Banyuwangi, padahal kabupaten di tanah Blambangan ini juga tak kalah menarik ketimbang pulau Dewata.

Rabu pagi 23 Maret 2016, pukul 06:30 kami sudah berdiri manis di peron menanti kereta Sri Tanjung yang tengah dilangsir. Kereta diparkir di jalur II stasiun Lempuyangan dan memiliki konfigurasi enam gerbong ekonomi dengan total penumpang yang dapat terangkut sekitar 600 orang. Empat gerbong di depan ternyata sudah dibooking oleh rombongan siswa SMA yang hendak pergi ke Bali, beruntung kami duduk di gerbong ekor jadi tidak menjadi satu dengan rombongan siswa.

KA Sri Tanjung tidaklah semewah KA Taksaka ataupun Lodaya, dari kelasnya pun sudah jelas kalau KA relasi Jogja-Banyuwangi ini adalah kelas ekonomi. Jauhkan gambaran akan duduk nyaman, rileks dan perjalanan cepat. Dengan duduk tegak, perjalanan selama 14 jam pun dilibas dengan sempurna. Dari matahari terang hingga gelap kami masih duduk di atas kereta, hingga pukul 20:50, sesuai dengan jadwal yang tertera di tiket KA Sri Tanjung pun tiba di stasiun Karangasem, Banyuwangi. Oh ya, untuk perjalanan sejauh 600 kilometer itu cukup membayar Rp 100.000,-

IMG_0308
Stasiun Karangasem, Banyuwangi

Stasiun Karangasem menjadi tempat perhentian terakhir kami, bukan stasiun Banyuwangi Baru. Alasannya, stasiun Karangasem berlokasi paling dekat ke kota, sedangkan Banyuwangi Baru diperuntukkan bagi mereka yang hendak langsung menyebrang ke Bali via pelabuhan Ketapang. Baiklah, dari Stasiun Karangasem inilah perjalanan kami menapaki Bumi Blambangan dimulai.

Banyuwangi, Kota Ramah Backpacker 

Pejalan muda seperti kami umumnya berkantong tipis walaupun punya semangat dan daya jelajah yang tinggi. Mengatasi kantong yang kempes itu kami berupaya menekan pengeluaran seminim mungkin, terutama dalam hal penginapan. Bersyukur, karena Banyuwangi sedang membangkitkan geliat pariwisatanya, salah satunya adalah dengan bertebarannya homestay murah yang cocok untuk backpacker. 

IMG_0872
Homestay Toko Subur

Abu Tholib, seorang warga di stasiun Karangasem, tiga tahun lalu menangkap potensi ini. Baginya, Banyuwangi ibarat supermarket wisata, mau naik gunung ada, mau ke laut pun ada. Menangkap potensi ini, ia bersama isterinya menyulap rumah toko di depan stasiun Karangasem menjadi rumah singgah bagi backpacker. 

Strategi promosi yang dilakukannya tidak banyak, awalnya hanya memasang tulisan bahwa rumahnya menyediakan kamar. Satu hal yang menjadi kunci adalah keramahan, ia bersama isterinya mengutamakan keramahan kepada seluruh tamunya hingga mereka merasa kerasan dan akhirnya menyebarkan kesan tersebut lewat blog ataupun mulut ke mulut.

IMG_0877
Bersama Bp. Abu Tholib dan Ibu Dewi

Kediaman Abu Tholib, atau dikenal dengan nama Toko Subur menjadi incaran kami. Berbekal informasi nomor telepon dari blogger, kami mencoba menghubungi Toko Subur. “Nggih, ini mas Ary ya? Monggo mas mau berapa malam disini nanti saya carikan juga motornya,” sahut ibu Dewi, pemilik toko Subur di telepon.Awalnya kami hanya kirim sms, namun Ibu Dewi yang ramah itu malah balik menelpon.

Singkatnya, perjalanan kami di Banyuwangi diwarnai dengan menginap ala backpacker di Toko Subur. Harga yang dibandrol cukup murah, Rp 20.000,- per orang per malam. Murah dan berkualitas, karena kamarnya rapi, wcnya bersih juga keramahan dari pemilik homestay membuat setiap tamunya merasa betah.

IMG_0739
Kamar seharga Rp 20.000,- per orang

Homestay-homestay murah ini banyak ditemukan di sekitaran stasiun Karangasem. Harganya beragam, mulai dari Rp 20.000,- hingga Rp 100.000,-. Selain homestay, mereka juga menyewakan sepeda motor seharga Rp 75.000,- per hari. Namun perlu diperhatikan sebelum menyewa, cek dahulu seluruh kondisi motor sebelum tanda tangan di nota. Pengalaman kami adalah lupa mengecek, hingga saat di Taman Nasional Baluran baru sadar kalau lampu motor mati. Akibatnya kami sendiri yang harus mengganti lampu itu.

Taman Nasional Baluran, Afrika Hijau dari Jawa

Hari kedua di Banyuwangi kami canangkan untuk menjelajahi Baluran. Taman Nasional ini terletak di petak batas antara Situbondo dan Banyuwangi. Saran dari beberapa orang adalah ke Baluran saat sore hari supaya binatang liarnya bisa terlihat. Saran sekedar saran, kami tetap mengunjungi Baluran di pagi hari dengan alasan supaya punya waktu lebih lama.

IMG_0344
Sejoli Banteng di Savana Bekol

Perjalanan ditempuh sekitar satu jam lewat pelabuhan Ketapang terus ke utara. Jalanan aspal nan mulus terkadang menggoda untuk ngantuk, namun tetap harus waspada karena banyak mobil, bus dan truk yang suka menyalip tanpa aturan. Tak lama selepas gapura selamat jalan dari Banyuwangi, Taman Nasional Baluran menyambut di sisi kanan jalan.

Baluran adalah Taman Nasional yang berarti untuk wisata ke sana dibutuhkan etika, bukan sekedar having fun. Diutamakan untuk tidak membawa makanan secara terbuka karena ribuan monyet berkeliaran bebas di Baluran. Makanan, minuman, kantong indomar*t, bahkan kacamata bisa sewaktu-waktu dirampas monyet jadi usahakan semua disimpan tertutup dalam tas.

Pengunjung dikenakan tarif masuk Rp 15.000,- per orang untuk mengelilingi Taman Nasional Baluran. Tidak perlu kuatir berjalanan kaki karena motor ataupun mobil diperbolehkan memasuki area taman nasional. Dari pos masuk menuju Savana Bekol berjarak 15 Kilometer dan ditempuh hampir satu jam karena jalanan rusak.

IMG_0375
Pohon favorit di Taman Nasional Baluran

Jalanan rusak terkadang membawa suka. Selain dari laju kendaraan yang harus lambat, nampaknya itu jadi alasan untuk kami menikmati vegetasi hutan hujan khas Baluran. Sesekali, beberapa ekor ayam hutan yang cantik melintasi jalanan, namun sayang tak sempat difoto.

Puas dengan jalanan berlubang yang membuat badan bergetar kami tiba di Savana Bekol yang menjadi ikon Baluran. Jika ingin merasakan sensasi Afrika yang kering, baiknya datang kala kemarau panjang. Berhubung kami tiba saat musim penghujan, maka savana ini menjadi hijau, jauh dari kuning-kuning gersang seperti di Afrika.

IMG_0451
Savana Bekol

Savana Bekol selain menjadi spot favorit pengunjung juga menjadi spot yang diminati gerombolan banteng. Di beberapa bagian terdapat genangan lumpur yang sangat diminati oleh kerbau-kerbau. Sesekali mereka melintasi savana, kemudian hilang kembali ditelan hutan. Menjelang sore sekawanan rusa hutan juga menampakkan dirinya seolah penasaran dengan manusia-manusia yang mungkin mengusik ketenangan mereka.

IMG_0385
Tengkorak hewan di Savana Bekol

Di tengah siang bolong yang panas, kami berteduh di bawah pohon tengah savana. Pemandangan unik pun terjadi, sejoli kerbau tak kuasa menahan nafsu hingga terjadilah adegan kawin di tengah savana. Pemandangan unik bukan? Inilah alam, dimana proses reproduksi berlangsung secara natural.

IMG_0527
Gardu pandang Savana Bekol

Dari Savana Bekol kami melanjutkan perjalanan ke Menara Pandang. Sebuah menara reyot bertengger di atas bukit, dari atas menara inilah kita dapat mengamati kehidupan liar di Baluran. Perlu berhati-hati karena monyet di sini mengintai bagai bandit sekalipun kita tidak membawa makanan. Di tangga sempit ternyata ada dua ekor monyet memalak kami. Tak perlu kuatir, karena monyet takut dengan sesuatu yang panjang. Cukup ayun-ayunkan tripod dan gertakan maka mereka akan lari menjauh.

Lebih masuk lagi ke Baluran kami tiba di Pantai Bama, sebuah pantai pasir putih yang tenang di laut Jawa. Puluhan monyet kembali menyambut kami. Kali ini mereka lebih garang, tak hanya mendekat mereka bahkan loncat dan duduk-duduk di jok motor.

Lupakan soal monyet, Pantai Bama menyajikan ketenangan yang membawa damai. Pantai beriak tenang ini dikelilingi oleh vegetasi mangrove atau bakau, airnya pun jernih. Beberapa ulasan di blog berkata kalau pantai ini kotor, namun saat tiba disana ulasan itu tidak terbukti. Kami beruntung karena Pantai Bama kala itu sepi, tak ada pengunjung selain kami dan monyet-monyet.

IMG_0459
Pantai Bama

Berjalan terus mengitari hutan mangrove, Pantai Bama semakin menggoda kami untuk ngantuk. Lirik kanan kiri memastikan tak ada monyet, kami segera tidur siang dalam damai. Dari kesyahduan pantai Bama, hilir mudik kapal-kapal besar terlihat jelas. Mungkin kapal itu akan berlayar ke Bali atau pula ke belahan bumi lainnya.

IMG_0495
Vegetasi Mangrove yang masih terjaga

Menutup cerita tentang Baluran, sebagai traveler yang baik sudah seharusnya tidak nyampah di manapun kita berada. Jika tidak ada tempat sampah, ya disimpan dulu sampahnya sampai menemukan tempat pembuangan. Baluran yang berstatus Taman Nasional harus dinodai beberapa sisinya akibat ulah orang-orang yang kurang sadar akan lingkungan.

IMG_0569
Sunset di Watudodol, jalan lintas menuju pelabuhan Ketapang

Ijen, Potret Ketangguhan Indonesia 

Naik gunung bisa jadi peristiwa jarang bagi sebagian orang, bahkan untuk para pecinta alam sekalipun toh tidak mesti setiap hari naik gunung. Ijen menawarkan fenomena unik juga ironi sosial dimana puluhan warga bertaruh nyawa menambang belerang langsung di bibir kawah yang berbahaya.

Kawah Ijen menjadi tersohor lantaran fenomena api biru atau blue firenya yang digemari oleh turis-turis asing. Di se-antero dunia hanya ada dua lokasi melihat api biru ini, salah satunya di Ijen. Mendaki Ijen pun tak terlampau sulit, gunung berketinggian sekitar 2.300 meter ini bisa didaki secara perlahan oleh pemula sekalipun.

Perjalanan kami menyaksikan kemegahan Ijen dimulai pada Kamis (24/03/2016) malam pukul 23:00. Mengendarai motor dari Stasiun Karangasem menuju Pos Paltuding tidaklah sulit. Jalanan mulus, penanda lokasi ke Ijen juga terpampang di setiap tikungan sehingga tak perlu kuatir tersesat.

IMG_0584
Semburat fajar di Ijen

Seiring dengan jalanan yang menanjak, deretan rumah warga mulai berganti dengan kelebatan hutan. Sesaat sebelum memasuki Paltuding kami dikenakan retribusi dan asuransi Jasa Raharja. “Mas, di atas dingin banget loh kalau naik motor, ini monggo sarung tangannya dibeli sekalian 10 ribu saja,” rayu petugas penjaga pos. Hmmm, karena kami juga lupa sarung tangan jadi tak ada salahnya kami beli sarung itu.

Baru beberapa kilometer melanjutkan perjalanan, keputusan membeli sarung tangan tadi adalah keputusan yang super tepat. Di tengah pekatnya malam suhu udara mulai menciut hingga membuat gigi bergemertak dan badan menggigil. Jarak 15 Km menuju Paltuding seolah jauh luar biasa mengingat medan yang belum dikuasai dan motor yang kurang mendukung. Sekalipun motor sewaan ini masih baru, namun karena kurang perawatan tenaganya tak cukup tangguh untuk melibas jalanan Ijen.

IMG_0689
Trek pendakian Ijen sejauh 3 km, didominasi jalanan berpasir yang licin jika kemarau

Pukul 00:15 kami tiba di Pos Paltuding yang merupakan pos awal untuk mendaki Ijen. Jalur pendakian sendiri baru dibuka pukul 01:00 sehingga kami punya waktu sejenak untuk beristirahat. Malam itu adalah malam Jumat Agung yang berarti long weekend , alhasil Pos Paltuding dipenuhi oleh ratusan manusia yang ingin melihat Ijen dari dekat.

Wisatawan dari Singapura, Jerman, Belanda, juga turis-turis lokal bermunculan. Ada yang lengkap menggunakan atribut mendaki, ada yang seadanya. Ada pula yang sudah menyewa masker belerang seharga Rp 35.000,- sejak dari bawah sekalipun jarak ke kawah masih 3 Km lagi. Hal ini mungkin unik bagi kami, tapi merupakan berkah bagi para penambang belerang.

Sebut saja Maryo, seorang penambang belerang yang berbincang dengan kami. Selama 9 tahun ia tekun menjajaki Ijen setiap tengah malam hingga siang bolong demi menambang belerang. “Kalau mengandalkan hasil belerang saja sih rugi mas, gak cukup. Alhamdullilah sekarang tambah-tambah lewat sewain masker, beberapa teman penambang juga sudah kursus Bahasa Inggris jadi bisa guide turis asing, kan lumayan,” paparnya.

IMG_0673
Penambang belerang Ijen

Hadirnya turisme di Ijen membawa berkah tersendiri bagi penambang belerang. Uniknya adalah beberapa penambang ketika musim long weekend ini beralih profesi menjadi “Ojek Gerobak”. Bermodalkan gerobak kecil pengangkut belerang, mereka menyulapnya jadi angkutan untuk manusia. “Yo, mas mbak yang tidak kuat turun naik ini saja 50 ribu sampai bawah,” ucap seorang penambang muda kepada turis yang terlihat lelah.

Jika ada yang bilang rejeki selalu ada, mungkin itu juga berlaku buat Ojek Gerobak. Tak lama, sepasang sejoli yang sudah kelelahan menerima tawaran Ojek Gerobak. Alih-alih kelelahan, nampaknya mereka ingin merasakan sensasi turun gunung naik gerobak. Tongkat GoPro pun disiapkan, mereka berteriak seolah naik roller coaster sementara si penambang muda berjuang mati-matian menahan gerobak di belakang agar tidak terjungkir.

IMG_3431
Gerobak belerang yang dilengkapi tuas rem di gagangnya. Gerobak ini beralih fungsi menjadi ojek untuk mengangkut wisatawan yang kelelahan

Sebagai pendaki pemula kami menaiki Ijen dengan waktu tiga jam. Berangkat naik pukul 01:00 dan tiba sekitar pukul 04:00. Jalan setapak menuju Puncak menanjak curam sejauh 1,5 kilometer hingga pos Bunder. Di Pos ini terdapat warung dan penimbangan belerang. Selepas Pos Bunder, pendakian menuju puncak umumnya landai namun sempit. Biasanya turis yang sudah putus asa akan mengakhiri pendakiannya di Pos Bunder.

Berpacu dengan waktu, kami mendahului beberapa rombongan untuk tiba di Kaldera Ijen. Tepat pukul 04:00 kami tiba di puncak Kaldera namun tidak sempat melihat si api biru lantaran penuh bagai pasar. Suhu di Puncak Ijen pada moment tertentu dapat menembus hingga 2 derajat Celcius. Satu kawan kami nyaris mengalami hipotermia lantaran tidak menggunakan peranti mendaki yang memadai. Tetap bergerak adalah kunci menjaga badan tetap hangat. Jika hanya duduk, perlahan udara dingin akan menusuk tulang, namun jika bergerak tubuh akan tetap terjaga hangat.

IMG_0615
Fajar pagi di lereng Ijen

Semburat fajar mulai terlihat menorehkan cahaya keemasan. Saat bersamaan pula asap belerang dari perut kaldera mulai tersingkap. Puluhan turis segera mengeluarkan senjata andalan mereka, tongsis! Berpacu dengan waktu mereka mencoba ribuan gaya dalam ribuan cekrekan foto. Sementara beberapa turis lain cukup merokok, duduk diam, ataupun bermesraan menyaksikan keindahan Ijen.

IMG_0634
Kaldera Ijen

Lain dengan turis, para penambang belerang tetap bekerja. Mereka seolah tak mau kerjanya diusik oleh turis-turis. Kakinya yang kuat menapak mantap batu-batu Ijen seraya membawa belerang di pundaknya. Bagi kami, penambang belerang inilah yang menjadi mahkota dari Ijen. Sebuah fenomena akan kekuatan manusia menyambung hidup. Demi mengisi takdirnya, mereka tidak menghiraukan asap dan maut yang bisa menjemput kapan saja. Kontradiksi dengan kami, lahir dan besar di kota dengan segala kemudahannya namun sering kali mengeluh dengan apa yang tak kami punya.

IMG_0657
Sekerat keranjang belerang

Matahari mulai menghangat, seiring itu pula asap belerang mengarah ke puncak kaldera. Bau khas belerang semerbak mampir di hidung para turis sehingga kebanyakan memutuskan segera turun dengan masker menempel di wajah.

IMG_0645
Menikmati Ijen

Sebelum asap belerang semakin tebal, kami mengheningkan diri. Jumat itu adalah Jumat Agung, dimana dalam Iman kami hari ini adalah hari yang sakral. Mengambil posisi bersila, kami melarutkan jiwa kami dalam harmoni Ijen, memecah hosti dan kemudian berdoa.

IMG_0676
Memperingati Jumat Agung di Ijen

Tak lupa, kami membeli beberapa cinderamata belerang dari penambang lokal disana. Tujuannya adalah satu, berbagi rezeki dengan para penambang disana. Setelah kami membeli dua buah ukiran belerang seharga Rp 10.000,- segerombolan turis lain pun turut membeli hingga dagangan sang penambang laris sempurna.

Ijen, lebih dari sekedar gunung berapi. Ia menyajikan sebuah potret akan manusia Indonesia yang sesungguhnya.

Pantai Boom 

Selepas Ijen, kami bertiga bak mayat hidup. Fisik kami terkuras habis setelah perjalanan membelah Baluran dan mendaki Ijen. Jumat, 25 Maret 2016 dihabiskan dengan tidur di penginapan Toko Subur. Berhubung kami bukan tipe manusia kebluk, maka tidur cukup sekitar 3 jam saja. Waktu di Banyuwangi yang terbatas harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Motor kembali dipacu, kali ini tujuannya adalah merenung di pantai kota.

Pantai Boom adalah pantai yang menghadap Selat Bali, lokasinya tak jauh dari pusat kota dan bisa diakses dengan mudah oleh kendaraan pribadi. Bau anyir khas pelabuhan menjadi penyambut kami ketika tiba di gerbang retribusi. Tiap pengunjung diwajibkan membayar Rp 2.000,- sebagai retribusi untuk pendapatan daerah.

Hari libur membuat Pantai Boom lebih meriah, lusinan turis lokal memadati bagian pantai yang teduh. Sesekali beberapa turis menginjak pasir pantai, namun karena panas mereka pun kembali mencari tempat teduh. Sekalipun tidak cantik-cantik amat, namun upaya pemerintah kota menata Pantai Boom ini patut diacungi jempol. Tak banyak sampah berserakan, lengkapnya fasilitas menjadi contoh akan keseriusan pemerintah Banyuwangi menanggapi potensi wisatanya.

IMG_3444
Pelangi di siang bolong

Kami beruntung sekali lagi, walau cuaca sedang terik tanpa mendung hujan, goresan pelangi nampak jelas di angkasa. Berlatar belakang langit biru dan bukit-bukit hijau Pulau Bali pelangi itu nampak begitu molek dan agung. Dari kejauhan juga terlihat hilir mudik Ferry membelah selat Bali yang dipercantik dengan kehadiran pelangi.

Pelangi pun memudar dan waktu beranjak mendekati gelap. Kami bertolak menu

IMG_0721
Romasa Senja di Ketapang

ju dermaga penyeberangan Ketapang untuk menikmati sunset. Syukurlah pelabuhan Ketapang tak seperti stasiun kereta api yang harus steril dari makhluk-makhluk non penumpang. Kami membayar karcis peron seharga Rp 4.000,- dan berkeliling pelabuhan.

Anak-anak kecil yang tak kenal takut meloncat dari dermaga ke laut. “Ayo mas, lempar koinnya nanti kita tangkep,” rayunya. Kami tak punya koin, maka kami balas dengan lambaian tangan dan senyuman. Deru kapal satu persatu lepas dari dermaga menyisakan romansa senja yang indah. Beberapa minggu sebelumnya terjadi tragedi di Selat Bali dimana sebuah Ferry tenggelam dan menyisakan duka mendalam.

Green Bay, Surga di Balik Belantara

Sabtu, 26 Maret 2016 adalah hari terakhir kami untuk menjelajah Banyuwangi. Rencana kami adalah mengunjungi Taman Nasional Meru Betiri yang kesohor dengan pantai Teluk Hijau. Pada 2012 silam, pantai Teluk Hijau ini sempat masuk dalam National Geographic Traveler edisi Lintas Selatan Jawa.

IMG_0749
Pantai Batu

Berbekal informasi itu kami memacu sepeda motor dari Banyuwangi ke arah selatan menuju Jember. “Pokoke masnya lurus aja terus sampai ketemu daerah Jajag nanti belok kiri,” jelas pak Subur memberi arahan. Mengikuti instruksi beliau, kami tiba di daerah Jajag dan dari sinilah seluruh tanda-tanda direksi menuju Teluk Hijau lenyap.

Tak ada satupun tanda yang menginstruksikan jalan menuju Taman Nasional Meru Betiri ataupun Teluk Hijau, yang ada hanyalah panah menuju Pulau Merah. Okelah, kami ikuti arah menuju Pulau Merah. Namun kami pun ragu, tujuan utama kami adalah Teluk Hijau bukan Pulau Merah maka kami beralih strategi dari mengandalkan insting menuju GPS alias “Gunakan Penduduk Setempat”

GPS ini sangat ampuh walaupun harus berkali-kali putar jalan akibat miskomunikasi. “Masnya dari mana toh kok mau ke teluk hijau? itu bagus mas, tapi adoohhh, sampeyan jam 12 nanti baru bisa sampe sana,” jelas seorang ibu tua sambil prihatin. GPS mengantarkan kami dengan selamat di Teluk Hijau, jauh lebih akurat dari GPS besutan perusahaan online raksasa.

Jalan menuju Greenbay adalah mimpi buruk. Etape pertama dilalui dengan jalanan aspal sempit tapi mulus. Selepas pertigaan menuju Pulau Merah jalanan akan memasuki wilayah perkebunan Tebu miliki PTPN, kalau tidak salah namanya Sungai Lembu. Jalanan disini hancur lebur, laju kendaraan hanya bisa dipacu di 20-30 km/jam, bisa lebih cepat jika mau menghancurkan shock breaker.

IMG_0857
Menepi sejenak di Sarongan, desa terakhir sebelum tiba di Green Bay

Nyaris putus asa, karena tidak ada penanda arah menuju Teluk Hijau. Di gerbang perumahan PTPN barulah terdapat sebuah plang kayu kecil yang menuliskan Teluk Hijau sejauh 9 Kilometer. Semangat kami kembali memuncak, kemudian jalanan kembali beraspal mulus ketika memasuki desa Sarongan.

Selepas Sarongan, jalanan menjadi lebih buruk lagi. Warga menarik retribusi sebesar Rp 2.000,- per orang, kemudian kami terus melaju hingga tiba di pos penjagaan Taman Nasional Meru Betiri. Pengunjung kembali membayar Rp 7.500,- kepada Perhutani selaku pengelola dari Taman Nasional. Di Taman Nasional Meru Betiri terdapat beberapa pantai selain Teluk Hijau, diantaranya adalah Wedi Ireng dan Sukamade. Karena waktu yang terbatas, tujuan kami hanya sebatas Teluk Hijau.

Jalan menuju Teluk Hijau menanjak, berbatu dan berlumpur. Sungguh kasihan motor sewaan yang kami kendarai karena harus menempuh medan ekstrem. Tiba di pos parkir, kami kembali membayar Rp 5.000,- untuk biaya parkir. Perjalanan belum usai, menuju Teluk Hijau masih harus berjalan kami sejauh 1 Kilometer menuruni bukit, ya hitung-hitung hiking. 

Kondisi hutan masih sangat astri terjaga, terdapat larangan tidak membuang sampah juga mengambil apapun dari dalam hutan. Ekosistem hutan hujan tropis di Meru Betiri menyimpan kekayaan vegetasi, dan dibalik kekayan itulah tersimpan permata berupa pantai Teluk Hijau.

IMG_0786
Pantai Batu, ini bukan Pantai Teluk Hijau

Kami tiba di bibir pantai. Baju sudah bau keringat dan napas ngos-ngosan, laksana anak kecil kami bersorak girang melihat pantai yang masih asri dan sepi orang. Namun agak kecewa karena pantainya berbatu. Kelelahan, kami pun membuka baju dan tidur siang selama satu jam. Muncul pertanyaan menggantung, “Katanya pantainya Ijo banget yak, kok malah batu doang sih isinya?” gumamku dalam hati.

Kami kembali mengepak ransel dan berjalan mengitari pantai Batu. Waw, kami terbelalak, ternyata di balik pantai Batu tadi tersembunyi Pantai Teluk Hijau yang kesohor itu. Menyesal karena dua jam kami habiskan dengan tidur siang, kami segera menembusnya dengan berenang di laut.

IMG_0801
Green Bay yang sesungguhnya

Pantai Teluk Hijau memang berwarna hijau. Karena warnanya itulah banyak orang tertarik dan penasaran mengunjunginya. Tak hanya turis lokal, turis bule juga betah berlama-lama di pantai ini. Sekalipun indah, Teluk Hijau tetap berombak besar jadi harus ekstra hati-hati ketika berenang disini. Lokasi pantai yang jauh dari akses warga menjadikan tempat ini tetap terjaga lestarinya. Tak ada warung ataupun penjaja makanan disini, jadi siapkan bekal jika memang tak tahan lapar.

Pasir putih halus, deburan ombak dan hijaunya air membayar lunas semua kelelahan selama tiga jam perjalanan. Salah satu alasan mengapa tak banyak penanda arah kesini mungkin supaya tak banyak orang yang berkunjung. Pantai nan cantik ini sejatinya harus dijaga dari ulah turis-turis alay yang tak peduli lingkungan.

IMG_0842
Green Bay

Di tengah keasyikan menikmati pantai, mendung pekat pun turun seolah mengusir kami dari Teluk Hijau. Belum sempat menyentuh parkiran, hujan lebat turun mengguyur. Tanah menjadi becek dan super licin, harus berhati-hati karena kalau terpeleset bisa-bisa langsung jadi almarhum dan masuk jurang.

Perjalanan pulang lebih buruk daripada berangkat, motor terperosok dan kami terguling akibat jalanan licin. Kondisi motor dan badan sudah tidak karuan, jadi kami mencoret Pulau Merah dari daftar destinasi terakhir. Perjalanan dilanjutkan menuju Banyuwangi dengan perut keroncongan.

Beruntung kembali, kami menemukan penjaja buah naga di sepanjang jalan menuju Jajag. Murah bukan main, buah naga disini hanya dijual seharga Rp 2.000,- hingga Rp 5.000,- per kilogram. Padahal di Jogja harganya bisa mencapai Rp 25.000,- per kilo. Kalap, kami memborong lima kilogram buah naga. Belum cukup disitu, sang pemilik kebun sekaligus toko ini menyodorkan buah naga tambahan yang membuat kami kenyang.

Warga disini sudah kenyang sama buah naga, dikasih pun nggk mau mas. Beberapa buah sih dikirim ke kota, tapi ya banyaknya dijual sendiri di depan rumah seperti ini,” ungkap ibu penjual Buah Naga. Mereka kaget ketika kami beritahu kalu di Jogja harganya Rp 25.000 per Kg. Melimpahnya produksi buah naga tidak dibarengi dengan alur distribusi yang baik sehingga pada akhirnya Buah Naga yang merona ini hanya teronggok di pinggiran jalan Jajag-Srono menanti pembeli yang jarang mampir.

Banyuwangi, Kamu Wangi seperti Namamu

IMG_0735
Taman Blambangan, Banyuwangi

Banyuwangi memang harum, seharum namanya. Kota di ujung timur Pulau Jawa ini kerap luput tertelan ketenaran Bali. Di balik potensi alamnya yang indah, Banyuwangi menyimpan manusia-manusia ramah yang menjadi potret sejati dari bangsa Indonesia.

Jadi kawan, siapkan pundi-pundimu dan semangatmu untuk menjelajah Banyuwangi.

Oh ya,ini rincian kasar kami selama di Banyuwangi:

  • Tiket KA Jogja – B.wangi        : Rp 100.000,-
  • Tiket KA B.Wangi – Jogja        : Rp 100.000,-
  • Penginapan per malam           : Rp 20.000,-
  • Sewa motor per 24 jam            : Rp 75.000,-
  • Semua harga di atas bisa menjadi lebih murah ketika kita pergi dalam tim.

Salam hangat dari Jogja