Sepanjang Jalan Jogja-Cilacap

Minggu, 22 Maret 2015.  Kira-kira jam sepuluh pagi, langit Jogja mendung. Tidak ada rencana apa-apa hari itu selain malas-malasan di kosan. Tapi, tiba-tiba hape bergetar. Ada telepon masuk dari Roland.  “Wei, kenapa?” tanya saya.  “Ar…,” suara dari seberang telepon. Nadanya bergetar.  “Eh, kenapa Lan? Di mana kamu?”  “Papa meninggal barusan,” jawabnya sesenggukan.  Suasana hati Roland kalut, dia ingin segera pulang supaya bisa melihat wajah almarhum … Lanjutkan membaca Sepanjang Jalan Jogja-Cilacap