Terpikat Jernihnya Air Umbul Sigedang

Klaten, mungkin namanya tidak setenar Yogyakarta dan Surakarta sebagai destinasi wisata. Namun, Klaten tengah berbenah diri. Potensi alamnya digali, masyarakatnya diberdayakan, dan berkah pariwisata pun berdatangan.

Sewaktu tinggal hampir lima tahun di Yogya, saya belum pernah benar-benar menjelajahi Klaten. Kota ini hanya sekadar dilintasi jika hendak ke Surakarta atau Salatiga. Dua tahun setelah lulus kuliah, saya kembali singgah dan tidak sekadar lewat. Tujuan utama kali ini adalah Klaten. Dari Jakarta, saya menempuh sembilan jam perjalanan menuju Yogyakarta, dilanjut dengan motoran dua jam, sampai akhirnya tiba di tujuan yang membuat bokong bisa bernapas lega.

Dari sekian banyak destinasi andalan yang Klaten miliki, saya memilih singgah di Umbul Cokro. Saya pernah dua kali main ke Umbul Cokro waktu masih kuliah di Yogya dulu. Airnya jernih, mengalir di sungai pendek yang dalamnya hanya sedada orang dewasa. Tapi, hari itu Umbul Cokro penuh manusia. Kendaraan mobil dan motor meluber sampai diparkir di luar halaman. Sebuah panggung dangdut didirikan di area umbul. Dentuman speakernya menggetarkan dada.

“Ah, gak asyik kalau rame begini. Pindah aja po ke tempat lain?” tanya Tegar.

Saya mengangguk, menepikan motor di bawah pohon rindang, dan membuka Google Maps.

“Mau ke mana? Dekat sini ada Umbul Ponggok, Manten, dan Sigedang. Yang paling dekat sih Sigedang. Ke yang paling dekat, gimana?”

Tidak sulit mencapai kesepakatan dengan Tegar dan Kris yang menjadi kawan jelajah kali ini. Di tengah cuaca yang sedang terik-teriknya, mereka segera setuju dengan opsi umbul yang paling dekat. Kami bertiga sudah gerah dan lelah mengendarai motor dari Jogja, ingin segera nyemplung. Kata Google Maps, jarak ke Umbul Sigedang cuma satu kilometer. Meluncurlah kami ke tujuan dengan saya memimpin di depan.

Tak seperti Umbul Cokro yang berada di tepi jalan lumayan besar, Umbul Sigedang lokasinya berada di tengah kampung. Jalanannya tidak muat untuk bus, hanya bisa dilalui sepeda motor dan mobil. Kami memarkirkan kendaraan di rumah warga dan membayar retribusi parkir dua ribu rupiah. Dari parkiran, Umbul Sigedang terlihat jelas. Lokasinya ada dibawah. Sebuah jalan menurun mengantar kami sampai ke bibir umbul. Selain parkir, ada retribusi masuk yang wajib dibayar seharga 3 ribu rupiah per orang.

Kiri: Umbul Sigedang dilihat dari tempat parkir | Kanan: mata air Umbul Sigedang yang diambil oleh perusahaan air minum kemasan

Umbul adalah kosa kata bahasa Jawa yang artinya mata air, sedangkan Sigedang adalah nama dari desa tempat umbul berada. Umbul Sigedang terlihat seperti sebuah lubang besar yang diisi ribuan liter air galon. Jernih dan menggoda saya untuk segera berbasah ria. Kalau dilihat dari atas, warna airnya hijau kebiru-biruan. Sementara orang-orang asyik bermain air, ikan-ikan berenang tanpa terusik. Secara ukuran, Umbul Sigedang tidak besar, jadi jumlah pengunjungnya tidak sebanyak di Umbul Ponggok atau Cokro.

Di bibir umbul, para pedagang menggelar tikar yang bisa disewa oleh pengunjung.

“Sewa tikerne pinten mbak?”

“5 ribu mas. Tapi kalau masnya jajan di tempat saya, tikernya gratis.”

Gratis. Kata ini sakti. Saya, Tegar, dan Kris sepakat untuk duduk di tikar milik si mbak berkerudung biru itu. Sebakul gorengan kemudian datang menyambut kami. Harganya lima ribu rupiah. Isinya ada tahu, tempe, cireng juga bayam yang dibalut tepung dan digoreng. Harga persewaan tikar dan jajanan yang ditawarkan ini sangat terjangkau. Dalam hati saya berpikir, inilah yang paling saya sukai jika berkunjung ke destinasi wisata di kawasan Yogya dan Jateng. Dengan fasilitas dan pelayanan yang warga bangun dan kelola sendiri, mereka menorehkan kesan hospitality yang hangat yang kemudian menjadi semacam promosi tersendiri. 

Sebelum nama Umbul Sigedang ikut melejit, ada Umbul Ponggok yang terkenal lebih dulu. Aparat dan warga desa mengubah Umbul Ponggok yang dulunya kolam pemandian tua menjadi objek wisata yang menyedot banyak kunjungan wisatawan.  Mereka membenahi pemandian itu dengan mengelola kebersihan, menambah fasilitas, dan menangkap peluang tren swafoto sebagai pemikat wisatawan. Di bawah air, mereka menciptakan objek-objek unik seperti sofa, sepeda motor, dan sebagainya untuk berswafoto ria.

Bermula dari kreativitas itu, sekarang warga desa Ponggok menuai berkah. Selain nama desa mereka yang jadi terkenal, pundi-pundi pun berdatangan. Dari persewaan kamera, alat selam, rumah makan, mereka mendapatkan pemasukan tambahan. Pada tahun 2016 lalu, pendapatan desa dari Umbul Ponggok meningkat drastis. Dari yang dulunya hanya 5 juta per tahun, melejit jadi 6,5 milyar! Berkah kesuksesan Umbul Ponggok menular ke umbul-umbul lainnya. Pengunjung yang awalnya tidak terpikirkan untuk menjelajahi Klaten jadi datang. Dan, ketika mereka puas dengan kunjungannya, mereka mungkin akan datang lagi di kemudian hari, atau bisa juga menceritakan kesan pengalamannya kepada orang lain. 

Tegar membuka kaosnya dan terjun ke air lebih dulu, sementara saya dan Kris masih asyik berbincang sambil menyantap kudapan. Selain sebagai objek wisata, Umbul Sigedang rupanya memiliki peranan lain. Sebuah perusahaan merek air minum kemasan ternama mengambil airnya dari tempat ini. Pabrik pengolahan dibangun dekat dengan sumber air dan dikelilingi pagar. Saya penasaran ingin melihat area pabriknya, tapi tidak semua orang bisa masuk. Ya sudah, saya dan Kris akhirnya mengikuti jejak Tegar.

Byuuurr. Sensasi dingin segera menjalar di sekujur tubuh. Kalau kami berdiam diri, gigi jadi bergemeretak dan badan menggigil. Saya menyelam, mencoba mempraktikkan berbagai gaya renang yang pernah dipelajari saat SMP dulu. Hasilnya nihil. Air masuk ke hidung dan akhirnya saya memilih menyewa ban, mengambang santai sembari kaki bergerak-gerak.

Kalau ada kata-kata yang bisa menggambarkan perasaan saat itu, saya memilih kata nyaman. Memang dingin dan bikin tubuh menggigil, tapi sensasi segarnya air ini membuat stres dalam kepala seolah lenyap. Alam membaptis saya dengan kemurniannya. Di Jakarta, tak ada pemandian alami sejernih ini yang mana saya bisa nyebur langsung ke dalamnya. Kota yang terlalu padat tak lagi menyisakan ruang untuk alam mengeksiskan diri. Sungguh bersyukur bisa mendapat kesempatan untuk singgah sejenak ke Umbul Sigedang.

 

19 respons untuk ‘Terpikat Jernihnya Air Umbul Sigedang

  1. Ada perusahaan yang memanfaatkan umbul Sigedang? Apa tak disekat atau dipisah-pisah begitu jadinya? Soalnya di Malang ada sumber semacam umbul ini, dulu masih alami, tetapi sejak didatangi perusahaan air minum jadi terpisah mana yang sekarang untuk wisata dan mana yang dijadikan untuk perusahaan.

    1. Ada mas, kalau masnya ke minimarket dan beli merek A*ua, salah satu sumber mata airnya diambil dari sini.

      Aku coba kroscek mencari tahu bagaimana penerimaan masyarakat dan kontibusi perusahaan ini, tapi tidak banyak sumber. Mungkin perlu liputan dengan wawancara hehe

      1. Waaaah….boleh ditangkepin nggak yah mas? Tapi bagusnya biarin aja deh, hitung2 sebagai peletarian ikan lokal heheee

  2. Airnya jernih bangeeettt. Aku yang baca ini di siang hari pun langsung pengen ke situ sekarang juga, hahaha.

    Aku sama kayak Tegar. Lebih suka main air dulu, baru makan. Biar perutnya nggak keliatan buncit pas difoto, wahahahaha.

  3. Jernih bangettt…
    Di Blitar ada pemandian semacam ini, tapi saya lupa namanya. Sama dibwah pohon gede macam itu, tapi lebih kecil.kecil malah…
    Hemm nyaman , bener kata mas kalau lihat pemndangan macam itu

  4. Sejak lama sudah mendengar tentang umbul-umbul di Klaten yang menggoda iman untuk berenang dan nyelam-nyelam kecil. Cuma belakangan saya amati kalau umbul-umbul tersebut jadi makin padat, dan ramai. Tapi kisah tentang Umbul Sigedang ini bisa jadi pilihan, seandainya pengen nyobain salah satu umbul di Klaten ini.

  5. Waouw .. rimbun bener akar pohon beringinnya ya, pertanda subur banget tanah disana.

    Menurutku, tampilan akar pohon beringin ngga bikin takut,tapi malah bikin foto terlihat fotogenik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s