Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Kedai Kopi Menoreh: Ketika Kudapan Desa Naik Kasta

suroloyo1

Senyum lebar tersungging di wajah Pak Rohmat ketika mempersilahkan kami berdua masuk ke dalam kedainya yang sederhana. Hari itu di Sabtu pagi, kami adalah pengunjung pertama yang datang ke kedai kopi nan legendaris di perbukitan Menoreh.

“Monggo mas, mlebet mawon,” sapa Pak Rohmat dalam bahasa Jawa halus sambil mengarahkan kami ke area parkiran motor. Setelah mesin motor dimatikan kami mengamati sekeliling—begitu teduh dan menurut kami kedai ini lebih kelihatan seperti rumah biasa daripada sebuah kedai kopi.

Waktu itu jam belum genap menunjukkan pukul 07:00 dan sinar matahari masih malu-malu menerobos lebatnya pepohonan—juga masih tersisa embun-embun pagi yang menggelayut di ujung dedaunan.

Kami menghela nafas dalam-dalam dan merasakan kesegaran udara desa yang masih asri. Sebetulnya tujuan utama kami ke Kedai Kopi Menoreh ini adalah untuk mencari tempat istirahat supaya nanti bisa pulang kembali ke Jogja tanpa ngantuk. Sejak pukul 02:00 kami telah berkendara dari Jogja menuju Kulonprogo demi mengejar sunrise di Puncak Suroloyo. Dan sebelum kami bertolak pulang, Kedai Kopi Menoreh kami putuskan untuk disinggahi sejenak.

Pak Rohmat, sesosok pria paruh baya yang begitu ramah. Beliau berbicara bahasa Indonesia  dalam logat Jawa yang medhok namun nyaman didengar. Berhubung kami adalah pengunjung pertama di hari itu, maka kami berkesempatan untuk mengobrol panjang lebar dengan beliau.

Awal terciptanya Kedai Kopi Menoreh

Sejatinya nama Kedai Kopi Menoreh sendiri kami kenal lewat sebuah postingan teman di media sosial. Waktu itu kami jadi penasaran karena melihat aneka macam kuliner desa yang disajikan secara sederhana namun terlihat elok dan menggoda lidah. Setelah mencari informasi lewat Mbah Google, maka kami pikir tidak ada salahnya untuk singgah sejenak di kedai ini.

Pak Rohmat menuturkan kalau pada awalnya dia tidak menyangka kalau usaha kedai kopinya ini akan terkenal—setidaknya di kalangan wisatawan lokal. Waktu itu dia berinisiatif untuk mulai membudidayakan tanaman kopi di sekitar rumahnya. Tak puas dengan hanya menanam kopi, dia mencoba untuk memasarkannya lewat kedai yang dia bangun.

“Ya awalnya tetangga itu pada ketawa. Masak iya ada orang yang mau makan ke desa? Bikin restoran kok di tengah desa, ya lucu!” ucap Pak Rohmat sembari menirukan ekspresi tetangga-tetangganya ketika tahu rencana awal beliau untuk membuka kedai kopi.

Pada awalnya omongan para tetangga itu sempat membuat Pak Rohmat berpikir dua kali. Tapi, Pak Rohmat bersikeras untuk mencoba usahanya ini karena menurutnya di zaman digital ini semua mungkin—termasuk membawa orang kota datang ke desa untuk mencicipi makanan kampung.

Bulan-bulan pertama usahanya belum terlihat membuahkan hasil. Tetapi, dia terus gigih mengenalkan produk kopi dan kedainya kepada rekan-rekannya di kota Jogja. Sampai suatu ketika mulai ada orang-orang yang tertarik dengan kopinya. Yap! Kopi yang disajikan di kedai Pak Rohmat adalah kopi yang dia tanam sendiri dan juga diolah sendiri.

Lama-lama, kabar tentang Kopi Menoreh ini dengan cepat menyebar. Setiap pengunjung yang hadir memberikan kesan dan pesan mereka lewat akun media sosial sehingga secara tidak langsung ini juga menjadi berkah promosi bagi Pak Rohmat.

Selain kopi, Pak Rohmat juga menyajikan aneka wedangan lainnya. Penyajiannya pun unik karena setiap makanan diletakkan di sebuah nampan yang terbuat dari kayu dan disajikan lengkap dengan aneka kudapan desa lainnya seperti kacang rebus, singkong rebus, dan geblhek yang adalah makanan khas Kulonprogo.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Setiap akhir pekan kedai Pak Rohmat akan ramai dikunjungi oleh banyak orang. Ada komunitas pesepeda, komunitas motor, juga banyak orang yang seusai menikmati matahari terbit di Suroloyo akan mampir menyempatkan diri di kedai Pak Rohmat.

Tak terasa seraya berbicang dengan Pak Rohmat ternyata kami sudah menghabiskan seluruh makanan di atas meja. Untuk memuaskan gelora perut di pagi hari, kami pun memesan dua piring mie goreng ditambah sepaket kacang rebus.

Ragam Kudapan khas Desa

Satu paket wedangan yang disajikan di kedai Pak Rohmat dibanderol antara harga Rp 12.000,- hingga Rp 25.000,-. Menu yang kami pesan adalah paket teh panas seharga Rp 12.000,-. Terlepas dari harganya yang bersahabat, menikmati kudapan di Kedai Pak Rohmat mengingatkanku tentang kehidupan di desa yang dulu pernah dijalani selama masa Kuliah Kerja Nyata.

Makanan khas desa memang terlihat sederhana tapi sungguh nikmat untuk disantap. Aroma teh dan empuknya singkong rebus membangkitkan memori tentang nuansa pedesaan yang aman, damai, dan tenteram.

Lewat kedai ini Pak Rohmat ingin membuktikan kalau kudapan desa itu nikmat dan bisa dinikmati oleh siapapun. Dari balik kesederhanaannya, kudapan desa mengandung filosofi hidup. Sekilas mungkin kudapan itu tampak biasa, tapi ketika dinikmati bersama teman sebagai pelengkap obrolan tentu rasanya akan jadi lebih nikmat!

Setelah mie goreng datang dan habis kami santap, kami pun larut dalam mimpi selama dua jam. Sungguh nikmat berada di kedai kopi Pak Rohmat karena suasana begitu tenang dan teduh. Tak ada suara bising kendaraan bermotor, yang ada hanyalah suara ayam dan bebek yang sesekali terdengar.

Setelah perut terisi penuh, kami undur diri kepada Pak Rohmat. Dan tak lupa, untuk melengkapi dokumentasi perjalanan, aku pun berfoto dulu dengan Pak Rohmat!

IMG_9823
Bersama juragan kopi, Pak Rohmat

Terima kasih pak, kapan-kapan kita berjumpa lagi!


Nama: Kedai Kopi Menoreh Pak Rohmat

Lokasi: Dusun Madigondo, Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulonprogo

Jarak tempuh: Sekitar 1-2 jam dari kota Yogyakarta ke arah Samigaluh, bisa juga masuk melewati Gereja Boro (Banjarasri), Kalibawang.

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s